Mengenang Raja Judi Terkaya di Dunia

Posted on Februari 8, 2021Komentar Dinonaktifkan pada Mengenang Raja Judi Terkaya di Dunia

Raja kasino dunia Sheldon Adelson menjadi orang terkaya ke-29 dia menjadi raja judi terkaya di dunia dengan kekayaan USD31,2 miliar (Rp 463 triliun). Sumber kekayaannya berasal dari kasino di Las Vegas dan Macau sebagai duta pusat perjudian dunia. Adelson saat ini menjabat sebagai CEO Las Vegas Sands Corporation, yang berbasis di Paradise, Nevada.

paito warna hk

Pemilik Sheldon Gary Adelson lahir di Dorchester, Boston, Massachusetts pada tanggal 4 Agustus 1933. Ibunya adalah Sarah dan ayahnya adalah Arthur Adelson. Saat Adelson masih kecil, ayahnya bekerja sebagai supir taksi. Sarah juga membantu keuangan keluarga dengan mengelola toko rajutan, sebagai ibu Ibunya.

Tumbuh dalam keluarga sederhana membuat raja judi terkaya di dunia Adelson berpikir untuk membantu perekonomian keluarga. Sejak usia 12 tahun, Adelson telah merambah bisnis surat kabar.

Saat itu, dia bertekad meminjam uang dari pamannya untuk membeli lisensi surat kabar di Boston. Dengan $ 200 yang dipinjam dari pamannya, dia menjadi penjual koran.

Namun, bisnis surat kabar tidak bertahan lama. Adelson kemudian pindah ke bisnis mesin penjual permen saat dia berusia 16 tahun. Adelson juga seorang jurnalis dan bergabung dengan militer sebelum memulai bisnis membersihkan perlengkapan mandi dan menyemprot bahan kimia. Pria berusia 87 tahun itu kebetulan juga kuliah di City College of New York, New York City, AS meski ia tidak tamat.

Pada usia 27 tahun, Sheldon Adelson mencoba bisnis pariwisata dan kekayaan mulai menghampirinya. Pada 1979 atau di usia 30 tahun, Adelson mengadakan pameran dagang komputer bersama teman-temannya dengan nama COMDEX (Computer Dealers Exposition).

Bisnis ini berjalan dengan baik dan dia menghasilkan banyak uang. COMDEX diadakan setiap tahun di Las Vegas dan segera menjadi salah satu pameran perdagangan terbesar di dunia dalam bidangnya dan blok bangunan pertama kekayaan Adelson.

Beberapa tahun kemudian, Adelson dan teman-temannya mengembangkan bisnis mereka. Mereka membeli Sands Hotel and Casino pada tahun 1988 dan mendirikan Las Vegas Sands Inc. Las Vegas Sands Corporation 2004.

Pada tahun 1990, ia membuka Sands Expo and Convention Center, salah satu pusat konvensi pribadi terbesar di Amerika Serikat, di dekat hotel. Pada tahun 1995 Adelson juga menjual COMDEX kepada Masayoshi Son, pendiri Softbank Corporation.

Adelson kemudian tertarik untuk mengembangkan bisnis hotel besar di Venesia saat berbulan madu dengan istri keduanya pada tahun 1991. Hotel itu bernama The Venetian. Hotel ini juga merupakan salah satu kompleks hotel terbesar di dunia.

Meskipun hotel Sands asli tidak lagi tersedia, perusahaan kasino Adelson tetap menggunakan nama Las Vegas Sands (LVS). Adelson juga mendapatkan ketenaran yang lebih besar di komunitas Las Vegas dengan membeli surat kabar harian terbesar di kota itu, Las Vegas Review-Journal, pada tahun 2015.

Beberapa tahun kemudian, Adelson tertarik untuk berkembang ke Makau. Dia membangun Venetian Macao Resort Hotel pada tahun 2007. The Venetian Macao juga mengikuti model Venetian Las Vegas pada tahun 2007, dan beberapa kasino lainnya di wilayah Macau mengikutinya.

Segera, Makau mengambil alih Las Vegas sebagai pusat perjudian terlaris di dunia. Kasino Asia, melalui LVS, juga melakukan penawaran umum perdananya pada Desember 2004, mendorong Adelson menjadi raja judi terkaya di dunia. Pada tahun 2010 LVS membuka Marina Bay Sands, kasino dan hotel terbesar di Singapura.

Baca juga: Beberapa Hal Mengenai Wisata Pulau Komodo yang Perlu Kamu Tahu

Raja Judi Terkaya di Dunia: Perannya Dalam Dunia Politik

Dari awal 1990-an Adelson mulai mengembangkan pandangan politik yang kuat dan di tahun-tahun berikutnya dikenal sebagai “donor besar” di Partai Republik.

Dengan memanfaatkan sepenuhnya keputusan Mahkamah Agung untuk secara efektif menghapus batas kontribusi politik, ia juga dilaporkan telah menghasilkan hampir USD 100 juta (Rp1,4 triliun) dalam bentuk sumbangan yang dapat dilacak selama pemilu 2012.

Kontribusinya pada tahun 2016 dilaporkan lebih dari USD 50 juta (Rp 742 miliar). Selain politik partai yang ketat, Adelson juga menghabiskan banyak uang untuk mendukung Perang Narkoba dan menentang undang-undang perjudian online.

Adelson adalah pendukung kuat Israel, dia mulai terlibat dalam politik internal negara itu setelah menikahi seorang wanita Israel, Miriam Ochshorn, pada tahun 1991.

Komentar Dinonaktifkan pada Mengenang Raja Judi Terkaya di Dunia